Samudra dunia tersumbat dengan puing-puing plastik, tetapi berapa polusi itu menemukan jalannya ke laut setiap tahun? Cukup untuk menempatkan setara dengan lima tas belanjaan yang penuh dengan sampah plastik pada setiap kaki (30 cm) dari garis pantai setiap bangsa di seluruh dunia.

Seperti dikutip Reuters, penelitian ilmuwan yang dirilis dalam penelitian di jurnal Science pada, Kamis,(12/2), memperkirakan 8 juta ton polusi plastik lautan masuk setiap tahunnya dari pesisir 192 negara berdasarkan data tahun 2010. Berdasarkan kenaikan tingkat limbah, mereka memperkirakan bahwa lebih dari 9 juta ton akan berakhir di lautan pada tahun 2015.

Para ahli telah membunyikan alarm bahwa beberapa tahun terakhir, bagaimana plastik membunuh sejumlah besar burung laut, mamalia laut, penyu laut dan makhluk lainnya berikut dengan ekosistem laut.

Cina adalah negara yang paling bertanggung jawab terhadap polusi plastik dengan perkiraan sebanyak 2,4 juta ton, atau sekitar 30 persen dari total global. Kemudian diikuti oleh Indonesia, Filipina, Vietnam, Sri Lanka, Thailand, Mesir, Malaysia, Nigeria dan Bangladesh. Dari 20 besar penyumbang sampah plastik terbanyak, Amerika Serikat merupakan satu-satunya negara dengan industri maju dan kaya.

Sampah, meliputi apa saja yang bisa dibayangkan terbuat dari plastik termasuk tas belanja, botol, mainan, pembungkus makanan, nelayan, Rokok filter, kacamata hitam, ember dan kursi toilet. “Singkat kata, sebutkan apa saja dan itu mungkin ada di lingkungan perlautan,” kata Kara Lavender hukum, seorang profesor riset Oseanografi.

Perkiraan berdasarkan informasi termasuk dari data Bank Dunia untuk sampah yang dihasilkan per orang di semua negara dengan garis pantai, pesisir kepadatan, jumlah plastik limbah negara menghasilkan dan kualitas dari praktek-praktek pengelolaan limbah mereka. Para peneliti menghitung bahwa 275 juta ton sampah plastik yang dihasilkan di pesisir 192 negara tahun itu, dengan perkiraan 8 juta ton memasuki laut dan kisaran antara 4,8 juta dan 12,7 juta ton.

“Kebutuhan yang paling mendesak adalah untuk menangkap sampah plastik dan mencegahnya memasuki lingkungan,” kata hukum. “Ini berarti investasi dalam infrastruktur limbah, terutama di negara-negara dengan ekonomi yang berkembang pesat. Di negara-negara berpenghasilan tinggi, kita juga memiliki tanggung jawab untuk mengurangi jumlah limbah, terutama sampah plastik yang kami hasilkan,” tambahnya.

 

 

 

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here